Pemprov Banten Pastikan Kesehatan Hewan Kurban

Daerah54 Dilihat

PATRIOTNUSANTARANEWS.COM | Banten – Pemprov Banten melalui Dinas Pertanian (Distan) Provinsi Banten menggelar Pertemuan Teknis Idul Adha 2023 bersama dengan pemerintah kabupaten/kota se-Provinsi Banten serta sejumlah Dewan Kesejahteraan Masjid (DKM), bertempat di Aula Distan Provinsi Banten, KP3B Curug, Kota Serang, Kamis (15/06/2023).

Hal tersebut dilakukan untuk membahas persiapan pelaksanaan pemotongan hewan kurban.

banner 970x150

Kepala Dinas Pertanian Provinsi Banten Agus M Tauchid mengatakan pihaknya bersama dengan pemerintah kabupaten/kota akan melakukan beberapa langkah untuk memastikan kesehatan hewan kurban.

“Kami akan bersama dengan tim di 8 kabupaten/kota, inilah cara kami memastikan betul-betul hewan kurban yang memenuhi prinsip ASUH, yakni aman, sehat, utuh dan halal,” kata Agus M Tauchid.

Disebutkan, tim yang akan dikerahkan dari Distan Provinsi Banten sebanyak 26 orang, terdiri dari dokter hewan dan unsur yang lainnya.

“Ini untuk pemeriksaan lapak dan akan kita sebar juga di tempat pemotongan baik di Masjid dan tempat pemotongan hewan yang ditunjuk,” ucapnya.

Selanjutnya, Agus menyampaikan untuk Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan saat ini di Provinsi Banten telah zero case atau tanpa kasus, serta untuk penyakit Lumpy Skin Disease (LSD) mampu dikendalikan dengan melakukan karantina dan pengobatan kepada hewan yang terjangkit.

“Berikutnya kami pastikan hewan kurban yang ada di Banten bebas anthrax, dan kami telah mengoptimalkan peran fungsi kami. Sehingga tidak ada kekhawatiran umat muslim di Banten untuk membeli hewan kurban,” jelasnya.

Ia juga berharap dengan pertemuan tersebut dapat memberikan pemahaman terkait tugas dan fungsi petugas di lapangan, sehingga kedepannya fungsi pelayanan hewan kurban dapat berjalan dengan baik.

“Jadi nanti seperti di lapak apa yang masih kurang, dan itu diperbaiki, jangan sampai pembeli dibuat bingung dengan ketidakpastian. Maka tim gabungan ini diharapkan dapat memberikan kepastian tersebut,” ujar Agus.

Sementara Kabid Keswan dan Kesmavet Distan Provinsi Banten drh. Ari Mardiana menyampaikan pihaknya menargetkan tim gabungan dari Provinsi Banten dan kabupaten/kota dapat memeriksa sekitar 30-50 lapak penjual hewan kurban yang tersebar.

“Nanti tim kita dibagi per kecamatan, jadi memperluas daya jangkau monitoringnya. Mungkin kita sehari bisa sampai targetnya sih antara 30 sampai 50 lapak sehari tergantung dengan banyak atau tidaknya lapak di kecamatan,” ujarnya.

Ia mengatakan, pemeriksaan terhadap lapak-lapak tersebut telah dimulai sejak Rabu (14/06/2023) kemarin, hingga H-2 Hari Raya Idul Adha 2023. Dan dilanjutkan dengan pemeriksaan antemortem di tempat-tempat pemotongan hewan kurban, baik di halaman masjid maupun di tempat lainnya.

“Kita melihat apakah hewan tersebut layak untuk dipotong dan apakah sehat,” tandasnya.

Pada kesempatan tersebut, Distan Provinsi Banten memberikan sertifikat halal yang dikeluarkan oleh MUI kepada 4 Rumah Potong Hewan yang ada di Provinsi Banten, di antaranya RPH Kabupaten Pandeglang, RPH Kota Cilegon, RPH Kota Tangerang dan RPH Kota Serang.

Selain itu, juga dilakukan secara simbolis pelepasan Tim Petugas Pemeriksa Hewan Kurban Provinsi Banten.(Machfi.Bm)

banner 970x150

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *